Make your own free website on Tripod.com

Pemergian Mu

 

Cahaya mentari ayun-temayun di ufuk barat, warnanya kuning keemasan itu hinggap pada dedaun cermai, dedaun nyiur dan segala dedaun hijau yang melata…renunganku pada alam sore itu mengingatkan aku pada Nek Senah yang telah pergi meninggalkan kami buat selama-lamanya.

Tika mana insan lain nyenyak dilamun mimpi, aku sekeluarga dikejutkan dengan deringan telefon…aku kaget seketika, waktu itu di luar rumah hujan turun dengan lebatnya. Tanpa aku hiraukan kedinginan yang menyeliputi diri, aku bergegas menuruni sembilan anak tangga rumahku, lalu mencapai gagang telefon merah tua yang telah lama tidak diganti itu. Aku kenal benar suara garau yang mengucapkan salam padaku…aku menjawab ucapan salam itu dengan seribu pertanyaan yang bersarang di hatiku.

Suara garau Abang Long terus menerobos gegendang telingaku “Err..err..khabarkan pada keluarga, Nek Senah sedang nazak”. Subhanallah…seluruh tubuhku terasa lemah…terkejut…segala persoalan tadi telah terjawab walaupun tanpa disoal. Aku terkenangkan hari semalam, baru samalam aku menghantar Nek Senah pulang ke rumahnya setelah menghadiri kenduri arwah Mak Long Jenab dan baru semalam juga Nek Senah telah pergi menziarahi saudara yang sakit bersama Abang Long.

Hatiku berbicara sendiri, “Nek Senah sakit apa?” Semalam Nek Senah begitu ceria sekali, tersenyum sambil mengunyah sirihnya yang tak pernah lekang dari mulutnya. Tapi hati ini…di subuh ini Nek Senah sedang nazak, sedang bertarung dengan sakaratul maut.

Aku sekeluarga telah menyusuri jalan berembun dengan menaiki kereta Datsun Sunny yang semakin uzur, seuzur Nek Senah yang sedang nazak.. Rumah Nek Senah diselubungi kedukaan. Pak Dolah suami Nek Senah tidak dapat membendung kolam air matanya, apa tidaknya kasih sayang dan mahligai hidup yang dibina bersama Nek Senah selama hampir 60 tahun itu terpaksa dikorbankan dengan rela dan ikhlas. Nek Senah semakin nazak, aku sekeluarga serta tetangga yang lain hanya mampu berdoa dan membaca Yaasin agar roh yang akan kembali ke sisi Ilahi dijemput dengan lembut dan halus.

Pak Dolah menekup tangannya ke dada Nek Senah. Masih terpancar cahaya kasih sayang di raut wajahnya. Tiba-tiba seluruh penghuni rumah itu senyap seketika. Kelihatan air mata Pak Dolah mengalir mencurah-curah selebat hujan di subuh itu. Nek Senah sudah tiada lagi. Kami merelakan pemergiannya di pagi Jumaat itu dengan redha.

Senja si sore itu, hanya kedengaran bicara-bicara sepi tetangga yang masing-masing menceritakan tentang kebaikan budi Nek Senah. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya dan memberi ketabahan kepada Pak Dolah dalam mengharungi kehidupan di usia tua tanpa Nek Senah di sisi.

               

Karya ini ku persembahkan kepada seisi keluarga Pak Dolah(Abdullah bin Musa) yang telah kehilangan orang yang tersayang pada hari Jumaat, 26 Januari 2001 bersamaan 1 Zulkaedah 1421H , jam 10.45 pagi.

 

ke atas

ke Laman Karya